Search
  • Admin

Pengaruh kebangkitan Carolingian di luar negeri


Politik Eropa - Di Inggris, setidaknya di kerajaan Wessex, Raja Alfred the Great menonjol sebagai pelindung belajar kerajaan lain, yang ingin meniru kreativitas Charlemagne. Ketika ia naik takhta pada 871, standar budaya telah jatuh ke tingkat yang rendah, sebagian karena gejolak invasi Denmark. Dia sedih menemukan begitu sedikit yang bisa memahami kebaktian gereja Latin atau menerjemahkan surat dari bahasa Latin joker123 ke dalam bahasa Inggris. Untuk mencapai peningkatan, ia memanggil para bhikkhu dari Benua, khususnya Saint-Bertin. Selain itu, ia menarik ke istananya pastor bahasa Inggris tertentu dan putra bangsawan muda. Karena yang terakhir tidak tahu bahasa slot game Latin, ia telah menerjemahkan ke dalam bahasa Inggris Wessex beberapa karya Paus Gregorius Agung, Boethius, teolog dan sejarawan Paulus Orosius, Yang Mulia Bede, St. Augustine, dan yang lainnya. Dia sendiri menerjemahkan Penghiburan Filsafat Boethius, Gregory the Great's Pastoral Care, dan Bede's Ecclesiastical History of the English People. Promosi pembelajaran ini dilanjutkan oleh penerus Alfred dan menyebar di tempat lain di Inggris dan di biara-biara yang direformasi di Canterbury, York, dan Winchester, para biarawan muda memperbarui studi ilmu agama dan sekuler. Di antara para ahli ulama dari akhir abad ke-10 adalah biarawan Benediktin Aelfric, mungkin penulis prosa terbesar di zaman Anglo-Saxon. Untuk memfasilitasi pembelajaran bahasa Latin untuk para biarawan muda, Aelfric menyusun tata bahasa sbobet88, glosarium, dan bahasa sehari-hari, yang mengandung tata bahasa Latin yang dijelaskan dalam Anglo-Saxon, atau Bahasa Inggris Kuno, sebuah glosarium di mana guru dan murid dapat menemukan kosakata Latin yang diklasifikasikan secara metodis. dan manual percakapan, terinspirasi oleh manual politik prusia kuno dua bahasa. Di antara orang Saxon lainnya, orang-orang dari Benua Eropa yang memimpin takdir Jerman — ada juga pertemuan penting para guru dan siswa di biara-biara terpilih, seperti Corvey dan Gandersheim. Dalam kasus apa pun, di mana pun pengajaran menjadi penting di abad ke-10, itu sebagian besar berkonsentrasi pada tata bahasa dan karya-karya penulis Klasik. Maka, ketika Gerbert dari Aurillac, setelah mengikuti kursus di Catalonia, datang untuk mengajar dialektika dan seni quadrivium (geometri, aritmatika, harmonik, dan astronomi) di Reims, ia membangkitkan keheranan dan kekaguman. Kemasyhurannya membantu dalam pemilihannya nanti sebagai Paus Sylvester II. Paruh pertama abad ke-11 berisi kilasan pertama dialektika yang ditemukan kembali. Sebuah tahap baru dalam sejarah pengajaran telah dimulai.


Baca Selanjutnya : Kebangkitan budaya di bawah Charlemagne

Pendidikan kaum awam pada abad ke-9 dan ke-10 Klerus yang mendominasi masyarakat menganggap perlu memberikan arahan kepada orang awam tentang kehidupan yang sebanding dengan yang ditawarkan dalam aturan monastik dan dengan demikian mengeluarkan apa yang disebut miroir, menguraikan tugas-tugas kedaulatan yang baik dan meninggikan perjuangan Kristen. Citra ksatria yang santun dan kristen mulai terbentuk. Itu bukan masalah mengatur negara dengan baik, tetapi, mengatur diri sendiri. Orang awam harus berjuang melawan kejahatan dan mempraktikkan kebajikan. Dia harus menekankan warisan agamanya. Alcuin menjadi geram ketika mendengarnya mengatakan bahwa pembacaan Injil adalah tugas para klerus dan bukan orang awam. Huoda, istri Bernard, adipati Septimania, berbicara manual untuk putranya yang berusia 16 tahun, menekankan bacaan game slot dan berdoa agar seorang pria muda harus melakukannya. Di perpustakaan umat awam, volume Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru mengambil tempat pertama, bersama dengan buku-buku doa, semacam breviary yang dirancang untuk penggunaan sehari-hari. Jika minoritas aristokrat dapat menerima pendidikan moral dan agama yang sesuai, massa tetap buta huruf dan lebih memilih magang militer untuk belajar. “Dia yang tetap bersekolah hingga dua belas tahun tanpa menunggang kuda tidak lagi baik untuk apa pun selain imamat,” tulis seorang penyair Jerman. Para penulis teks-teks hagiografis gemar mempertentangkan ibu santo masa depan, ingin memberikan pendidikan kepada putranya, dan sang ayah, yang ingin mengeraskan putranya pada usia dini untuk mengejar atau berperang kehidupan eropa dan prusia. Akan tetapi, tradisi Carolingia tidak sepenuhnya dilupakan oleh para pangeran dan yang lainnya di tempat-tempat tinggi. Di Jerman, Otto I dan penggantinya, yang ingin menciptakan kembali kerajaan Carolingian, mendorong penelitian di pengadilan: Wipo, pembimbing Henry III, menyusun program pendidikan bagi kaum awam dalam Proverbia-nya. Menemukan kembali moralis kuno, terutama Cicero dan Seneca, ia memuji sikap moderat yang bertentangan dengan kebrutalan yang suka berperang atau bahkan kekuatan pertapa para biarawan. Kecenderungan yang sama ditemukan dalam tulisan-tulisan agen sbobet lain.

4 views1 comment

© 2020 by PrussianBlue.net.

Tags : Politik Eropa, Politik Prusia, Kehidupan Eropa dan Prusia