Search
  • Admin

Kebangkitan budaya di bawah Charlemagne


Politik Prusia - Charlemagne telah diwakili sebagai sponsor atau bahkan pencipta pendidikan abad pertengahan, dan kebangkitan Carolingian telah diwakili sebagai pembaruan budaya Barat. Namun, kebangkitan ini dibangun di atas perkembangan keuskupan dan perkembangan biara joker123 sebelumnya, dan, meskipun Charlemagne memang membantu memastikan kelangsungan tradisi-tradisi ilmiah dalam zaman yang relatif suram dan kasar, tidak ada yang seperti kemajuan umum dalam pendidikan yang terjadi kemudian dengan kebangkitan budaya. abad ke 11 dan 12. Meskipun demikian, belajar, tidak memiliki teman yang lebih bersemangat daripada Charlemagne, yang datang ke takhta Frank di tahun 768 yang tertekan untuk menemukan standar slot game Latin yang sangat buruk yang berlaku. Karena itu, ia memerintahkan agar para klerus dididik dengan keras, baik dengan bujukan atau karena paksaan. Dia ingat bahwa, untuk menafsirkan Kitab Suci, seseorang harus memiliki perintah bahasa yang benar dan pengetahuan bahasa Latin yang lancar; dia kemudian memerintahkan, Di setiap keuskupan dan di setiap biara biarlah mazmur, catatan, bini, perhitungan dan tata bahasa diajarkan dan buku-buku yang dikoreksi dengan hati-hati tersedia. Promosi reformasinya di bidang gerejawi dan pendidikan membuahkan hasil di generasi umat gereja yang moral dan pendidikannya memiliki standar yang lebih tinggi daripada politik eropa sebelumnya. Kemungkinan kemudian muncul untuk menyediakan, bagi para ulama muda yang lebih cerah dan mungkin juga bagi beberapa orang awam, sebuah pelatihan agama dan akademik yang lebih maju. Mungkin untuk memenuhi kebutuhan sederhana ini, sebuah sekolah tumbuh dalam lingkungan istana kaisar di Aachen. Untuk mengembangkan dan mengelola pusat-pusat budaya dan pembelajaran lainnya, Charlemagne mengimpor banyak bakat asing. Selama abad ke-8 Inggris telah menjadi tempat beberapa aktivitas intelektual. Dengan demikian, Alcuin, yang pernah menjadi master sekolah game slot di York, dan sarjana bahasa Inggris lainnya dibawa ke transplantasi ke Benua Eropa untuk studi dan disiplin sekolah Anglo-Saxon.


Baca Selanjutnya : Kebangkitan Budaya dan seni pada Carolingian renaissance

Dari Moor Spanyol datang para pengungsi Kristen yang juga berkontribusi pada kebangkitan intelektual ini. Perselisihan dengan kaum Muslim telah memaksa mereka untuk mengembangkan keterampilan agen sbobet dialektika di mana mereka sekarang menginstruksikan mata pelajaran Charlemagne. Dari Italia datang para ahli tata bahasa dan penulis sejarah, orang-orang seperti Paul the Deacon, tradisi Klasik yang lebih formalistik di mana mereka dibiakkan menyediakan kerangka kerja untuk mendisiplinkan kecemerlangan efervesen Anglo-Saxon. Sarjana Irlandia juga datang. Terima kasih kepada orang-orang asing ini, yang mewakili daerah-daerah di mana budaya Klasik dan Kristen dipertahankan pada abad ke-6 dan ke-8, pengadilan menjadi semacam akademi, untuk menggunakan istilah Alcuin. Di sana sang kaisar, ahli warisnya, dan teman-temannya membahas berbagai hal keberadaan atau tidak adanya dunia bawah dan ketiadaan, gerhana matahari, hubungan Bapa, Anak, dan Roh Kudus dan seterusnya. Menyadari pentingnya manuskrip dalam kebangkitan budaya, Charlemagne membentuk perpustakaan, memiliki teks dan buku yang disalin dan disalin kembali, dan memerintahkan setiap sekolah untuk memelihara sebuah skriptorium. Alcuin mengembangkan sekolah kaligrafi di Tours, dan naskah barunya menyebar dengan cepat ke seluruh kekaisaran; sangat kecil Carolingian ini lebih terbaca dan kurang boros ruang daripada naskah berhuruf besar sampai sekarang digunakan kehidupan eropa dan prusia. Di luar pengadilan di Aachen dapat ditemukan di sana-sini beberapa kursi budaya tetapi tidak banyak. Uskup Agung Lyon mereorganisasi sekolah dan pemimpin paduan suara di Saint Riquier serta mengorganisasi sekolah biara dengan perpustakaan yang lengkap. Penting untuk menunggu generasi kedua, atau bahkan generasi ketiga, untuk menyaksikan kecemerlangan terbesar dari pembaruan Carolingian sbobet88. Di bawah putra Charlemagne, Louis the Pious dan terutama di bawah cucu lelakinya, sekolah-sekolah biara mencapai puncaknya di Prancis utara Loire, di Jerman, dan di Italia. Yang paling terkenal adalah di Saint-Gall, Reichenau, Fulda, Bobbio, Saint-Denis, Saint-Martin-de-Tours, dan Ferrières. Sayangnya, pecahnya kekaisaran Carolingian, menyusul pemberontakan lokal dan invasi Viking, mengakhiri kemajuan kebangkitan Carolingian.

1 view

© 2020 by PrussianBlue.net.

Tags : Politik Eropa, Politik Prusia, Kehidupan Eropa dan Prusia