Search
  • Admin

Jatuhnya Konstantinopel dan akhir dari Bizantium Empire

Updated: 6 days ago


Perang Salib Dikutip dari Joker123, akhir abad ke-11 menyaksikan dimulainya Perang Salib, serangkaian perang suci yang dilakukan oleh orang Kristen Eropa melawan Muslim di Timur Dekat dari tahun 1095 hingga 1291. Dengan Turki Seijuk dari Asia Tengah mendukung Konstantinopel, Kaisar Alexius I meminta bantuan Barat, yang menghasilkan deklarasi "perang suci" oleh Paus Urbanus II di Clermont, Prancis, yang memulai Perang Salib Pertama. politik eropa Ketika tentara dari Perancis, Jerman dan Italia berduyun-duyun ke Byzantium, Alexius mencoba memaksa para pemimpin mereka untuk bersumpah setia kepadanya untuk menjamin bahwa tanah yang diperoleh kembali dari Turki akan dikembalikan ke kerajaannya. Setelah pasukan Barat dan Bizantium merebut kembali Nicea di Asia Kecil dari Turki, Alexius dan pasukannya mundur, menarik tuduhan pengkhianatan dari Tentara Salib Sbobet88. Selama Perang Salib berikutnya, permusuhan terus membangun antara Bizantium dan Barat, yang berpuncak pada penaklukan dan penjarahan Konstantinopel selama Perang Salib Keempat pada 1204. Rezim Latin politik prusia yang didirikan di Konstantinopel ada di tanah yang goyah karena permusuhan terbuka penduduk kota dan kurangnya uang. Banyak pengungsi dari Konstantinopel melarikan diri ke Nicea, situs pemerintahan Bizantium di pengasingan yang akan merebut kembali ibukota dan menggulingkan pemerintahan Latin pada 1261.


Baca Selanjutnya : Bizantium Empire di masa pemerintahan Justinian

Jatuhnya Konstantinopel Selama pemerintahan kaisar-kaisar Palaiologan, dimulai dengan Michael VIII pada 1261, ekonomi negara Bizantium yang dulunya perkasa lumpuh, dan tidak pernah mendapatkan kembali status slot game semula. Pada tahun 1369, Kaisar John V tidak berhasil meminta bantuan keuangan dari Barat untuk menghadapi ancaman Turki yang semakin besar, tetapi ia ditangkap sebagai seorang pengutang yang bangkrut di Venesia. Empat tahun kemudian, ia dipaksa seperti para pangeran Serbia dan penguasa Bulgaria untuk menjadi pengikut Turki yang perkasa. Sebagai negara bawahan, Byzantium memberikan penghormatan kepada sultan dan memberinya dukungan militer. Di bawah penerus Yohanes, kekaisaran memperoleh bantuan sporadis dari penindasan Ottoman, tetapi kebangkitan Murad II sebagai sultan pada 1421 menandai akhir dari jeda game slot terakhir. Murad mencabut semua hak khusus yang diberikan kepada Bizantium dan berusaha mengambil alih kekuasaan di kota Konstantinopel; penggantinya, Mehmed II, berhasil mengambil alih kekuasaan di kota ini setelah ia menyelesaikan serangan terakhir di kota tersebut. Pada 29 Mei 1453, setelah pasukan Ottoman menyerbu Konstantinopel, Mehmed dengan penuh kemenangan memasuki Hagia Sophia, yang akan segera dikonversi menjadi masjid terkemuka di kota itu. Jatuhnya kota Konstantinopel menandai akhir dari era pemerintahan untuk Bizantium Empire yang berlangsung cukup lama. Kaisar Konstantin XI wafat dalam pertempuran hari itu, dan Kekaisaran Bizantium runtuh, selanjutnya Konstantinopel memasuki masa pemerintahan Kekaisaran Ottoman yang berlangsung cukup lama. kehidupan eropa dan prusia Warisan Kekaisaran Bizantium Pada abad-abad menjelang penaklukan Ottoman terakhir pada tahun 1453, budaya Kekaisaran Bizantium termasuk sastra, seni, arsitektur, hukum, dan teologi tumbuh subur bahkan ketika kekaisaran itu sendiri goyah. Budaya Bizantium memberikan andil yang besar pada proses penerjemahan properti berharga di Barat, daftar bandarqq online terpercaya ketika para sarjana Renaissance Italia mencari bantuan dari para sarjana Bizantium dalam menerjemahkan tulisan-tulisan pagan dan Kristen Yunani. (Proses ini akan berlanjut setelah 1453, karena banyaknya sarjana bizantium yang berusaha melarikan diri dari Konstantinopel ke Italia.) Lama setelah berakhirnya, budaya dan peradaban Bizantium terus mempengaruhi negara-negara agen sbobet yang mempraktikkan agama Ortodoks Timur, termasuk Rusia, Rumania, Bulgaria, Serbia, dan Yunani.

14 views1 comment

© 2020 by PrussianBlue.net.

Tags : Politik Eropa, Politik Prusia, Kehidupan Eropa dan Prusia