Search
  • Admin

Awal berdirinya Bizantium Empire

Updated: Oct 7


Politik Eropa - Bizantium Empire adalah peradaban sejarah yang tercatat dan bisa ditelusuri berdasarkan bukti penemuan hingga 330 M, ketika kaisar Romawi Constantine I mendirikan New Roma di kota koloni Yunani kuno Byzantium. Meskipun bagian barat Kekaisaran Romawi runtuh dan jatuh pada tahun 476 M, bagian timur bertahan selama 1.000 tahun lebih, melahirkan tradisi seni, sastra dan pembelajaran yang kaya dan berfungsi sebagai penyangga militer antara Eropa dan Asia. Kekaisaran Bizantium akhirnya jatuh pada tahun 1453, setelah pasukan Ottoman game slot menyerbu Konstantinopel pada masa pemerintahan Constantine XI. Byzantium adalah sebuah kota Yunani kuno yang didirikan oleh seorang pria yang dikenal dengan nama Byzas. Terletak di sisi Eropa Bosporus (selat yang menghubungkan Laut Hitam ke Mediterania), situs Byzantium berlokasi ideal untuk berfungsi sebagai transit agen sbobet dan titik perdagangan antara Eropa dan Asia. Pada 330 M, Kaisar Romawi Constantine I memilih Byzantium sebagai situs New Roma dengan ibu kota eponim, Konstantinopel. Lima tahun sebelumnya, di Konsili Nicea, Konstantinus telah menetapkan agama Kristen - yang dulu merupakan sekte Yahudi yang tidak jelas - sebagai agama resmi Roma. Warga Konstantinopel dan sisa Kekaisaran Romawi Timur diidentifikasi kuat sebagai orang Romawi dan Kristen, meskipun banyak dari mereka berbicara bahasa Yunani dan bukan bahasa Latin. politik prusia Meskipun Konstantinus memerintah atas Kekaisaran Romawi yang bersatu, kesatuan ini terbukti ilusi setelah kematiannya pada tahun 337. Pada tahun 364, Kaisar Valentinian I kembali membagi kekaisaran menjadi bagian barat dan timur, mereka menempatkan dirinya berkuasa di joker123 barat dan saudaranya Valens di timur. Nasib kedua kawasan itu sangat berbeda selama beberapa abad berikutnya. Di barat, serangan terus-menerus dari penjajah Jerman seperti Visigoth menghancurkan kekaisaran yang berjuang itu sepotong demi sepotong sampai Italia adalah satu-satunya wilayah yang tersisa di bawah kendali Romawi. Pada 476, Odoacer barbar menggulingkan kaisar Romawi terakhir, Romulus Augustus, dan Roma telah jatuh ke tangan Odoacer setelah melalui peperangan yang memakan waktu cukup lama.


Baca Selanjutnya : Kekaisaran Roma dan Warisannya terhadap dunia

Kekaisaran Bizantium Berkembang Setengah bagian timur Kekaisaran Romawi terbukti kurang rentan terhadap serangan eksternal, sebagian berkat lokasi geografisnya. Dengan Konstantinopel terletak di selat, sangat sulit untuk menembus pertahanan ibukota; selain itu, kerajaan timur memiliki perbatasan bersama yang jauh lebih kecil dengan Eropa. Ini juga mendapat banyak manfaat dari pusat administrasi yang lebih kuat dan stabilitas politik internal, serta kekayaan besar dibandingkan dengan negara-negara lain pada periode abad pertengahan awal. Kaisar timur mampu melakukan lebih banyak kontrol atas sumber daya ekonomi kekaisaran dan lebih efektif mengumpulkan tenaga yang cukup untuk memerangi invasi sbobet88. Kekaisaran Romawi Timur Sebagai hasil dari keuntungan ini, Kekaisaran Romawi Timur, yang dikenal sebagai Kekaisaran Bizantium atau Bizantium, mampu bertahan selama berabad-abad setelah kejatuhan Roma. Meskipun Bizantium diperintah oleh hukum Romawi dan lembaga-lembaga politik Romawi, dan bahasa resminya adalah Latin, bahasa Yunani juga digunakan secara luas, dan para siswa menerima pendidikan dalam sejarah, sastra, dan budaya Yunani kehidupan eropa dan prusia. Dalam hal agama, Dewan Chalcedon pada tahun 451 secara resmi menetapkan pembagian dunia Kristen menjadi patriarkat yang terpisah, termasuk Roma (di mana sang patriark kemudian menyebut dirinya paus), Alexandria, Antiokhia dan Yerusalem. Bahkan setelah kerajaan Islam menyerap Aleksandria, Antiokhia dan Yerusalem pada abad ketujuh, kaisar Bizantium akan tetap menjadi pemimpin spiritual slot game dari sebagian besar orang Kristen timur.

16 views

© 2020 by PrussianBlue.net.

Tags : Politik Eropa, Politik Prusia, Kehidupan Eropa dan Prusia